Bunuh diri seorang guru mengungkap krisis pendidikan di Korea Selatan

Bunuh diri seorang guru mengungkap krisis pendidikan di Korea Selatan
Bunuh diri seorang guru mengungkap krisis pendidikan di Korea Selatan

Pada tanggal 5 Juni, Lee Min-so menggambarkan dalam buku hariannya rasa takut yang menguasai tubuhnya ketika dia memasuki kelasnya untuk mengajar: “Aku merasakan tekanan yang sangat kuat di dadaku. Aku tenggelam. Aku merasa seperti aku akan jatuh. Aku bahkan tidak tahu di mana aku berada“.

Avez-vous vu cela : Berita: Berapa umur Charles dari Wales?

MEREKA MENUNDUH ORANG TUA MENGAMBILKAN UNDANG-UNDANG YANG SECARA OTOMATIS MENYEDIAKAN GURU YANG DIDUKUNG MELAKUKAN PENYALAHGUNAAN ANAK

Pada tanggal 3 Juli, guru sekolah dasar tersebut menulis bahwa dia begitu terbebani oleh kegilaan pekerjaannya sehingga dia “ingin melepaskannya”. Dua minggu kemudian, teman-teman sekelasnya menemukannya tewas di lemari kelasnya. Dia telah mengambil nyawanya. Tragedi ini telah memicu gelombang kemarahan di kalangan guru sekolah dasar di seluruh Korea Selatan.

Dans le meme genre : Berita: apa yang terjadi pada timothée dari dua belas pukulan tengah hari

Puluhan ribu dari mereka melakukan mogok kerja untuk menuntut perlindungan yang lebih besar di tempat kerja. Mereka mengatakan bahwa mereka sering dilecehkan oleh orang tua yang memaksa, yang menelepon mereka sepanjang hari dan di akhir pekan, mengeluh tanpa henti dan tidak adil.

Tangan terikat

Park Du-yong, sepupu Min-so, berjuang untuk tidak menangis saat dia memperbaiki apartemen kecilnya yang kosong, di mana sekarang hanya ikan masnya yang tinggal. Tempat tidurnya belum dirapikan dan di sebelahnya ada banyak gambar siswa kelas satu yang menceritakan betapa mereka mencintainya. Di bawahnya ada setumpuk buku perpustakaan tentang cara mengatasi depresi.

baca juga [Capturan a seis involucrados en explosiones por coche bomba en Quito]

Park mengatakan sepupunya telah mengajar selama lebih dari setahun, memenuhi impian masa kecilnya untuk menjalankan profesi yang sama dengan ibunya. Dia memuja anak-anak, katanya. Jadi pada hari-hari setelah kematian sepupunya, yang oleh polisi dengan cepat dikaitkan dengan perpisahan yang baru saja terjadi, Park mengambil peran sebagai detektif. Dia menggali ratusan entri jurnal, catatan kerja, dan pesan teks.

Mereka mengungkapkan bahwa beberapa bulan menjelang bunuh diri, Min-so telah dibombardir oleh keluhan orang tua. Baru-baru ini, salah satu muridnya memukul kepala murid lainnya dengan pensil, dan dia terlibat dalam panggilan telepon dan pesan panas dengan orang tuanya.

Selama enam minggu terakhir, puluhan ribu guru telah melakukan demonstrasi di Seoul, mengklaim bahwa mereka sekarang sangat takut disebut sebagai pelaku kekerasan terhadap anak sehingga mereka tidak dapat mendisiplinkan siswanya atau melakukan intervensi ketika mereka saling menyerang.

Mereka menuduh orang tua mengambil keuntungan dari undang-undang kesejahteraan anak, yang disahkan pada tahun 2014, yang menyatakan bahwa guru yang dituduh melakukan pelecehan terhadap anak secara otomatis diskors.

Guru dapat didakwa melakukan pelecehan terhadap anak karena menahan anak yang melakukan kekerasan, sedangkan teguran ringan dapat diklasifikasikan sebagai pelecehan emosional. Tuduhan ini dapat berarti pemecatan langsung seorang profesor dari pekerjaannya.

baca juga [Misión de la India en la Luna superó las expectativas]

solusi yang sulit

Penindasan dan kekerasan di kalangan siswa merupakan masalah umum di sekolah-sekolah Korea Selatan. Tahun lalu, drama populer The Glory berkisah tentang seorang wanita yang ingin membalas dendam pada mantan penguntitnya. Film ini didasarkan pada kejadian nyata dan menampilkan beberapa tindakan kekerasan yang meresahkan.

Seolah plotnya belum cukup, sutradara serial itu sendiri dituduh melakukan pelecehan dan terpaksa meminta maaf. Pada bulan Februari, pemerintah, di bawah tekanan untuk mengatasi masalah ini, mengumumkan bahwa catatan siswa yang melakukan intimidasi akan dimasukkan dalam aplikasi universitas mereka.

Meskipun diharapkan dapat memberikan insentif kepada siswa agar tidak saling menindas, hal ini semakin memicu kecemasan para orang tua, yang memberikan tekanan pada guru untuk menghapus kesalahan anak-anak mereka dari catatan.

Shin Min-hyang, yang memimpin organisasi Solidaritas untuk Perlindungan Hak Asasi Manusia Siswa dan Orang Tua, mengakui bahwa banyak perilaku yang disebutkan bulan lalu tidak dapat diterima, namun berpendapat bahwa kasus-kasus ini tidak lazim.

“Sebagian besar orang tua berperilaku baik, dan kami khawatir saluran yang kami gunakan untuk menyampaikan kekhawatiran kami kini akan terputus. Orang tua disalahkan, dan itu tidak benar,” katanya.

Namun Shin mengakui bahwa dia juga pernah mengeluh tentang guru di masa lalu dan ingin memiliki pengaruh lebih besar terhadap apa yang diajarkan kepada anak-anaknya dan bagaimana mereka didisiplinkan.

Orang tua lainnya, yang enggan disebutkan namanya, mengaku khawatir keluhan tersebut sudah tidak terkendali. Dia menunjukkan kepada kami konten obrolan grup, di mana orang tua saling mendorong untuk melecehkan seorang guru atas keputusan yang diambilnya.

“Jika mereka memblokir nomor Anda, hubungi telepon keluarga dan teman Anda,” kata salah satu anggota obrolan. “Jika guru tidak memiliki kekuatan untuk melakukan intervensi terhadap siswa yang bermasalah, maka siswa lain akan terkena dampak negatifnya,” kata orang tua yang tidak disebutkan namanya kepada kami.

Selain itu, terdapat risiko bahwa siswa akan kehilangan jumlah guru.

Berdasarkan survei pada tahun 2023, kurang dari seperempat guru (24%) merasa puas dengan pekerjaan mereka, naik dari 68% pada tahun 2006, ketika survei dimulai. Mayoritas menyatakan bahwa mereka telah berpikir untuk meninggalkan profesinya pada tahun lalu.

Pemerintah menyadari adanya masalah serius dan ruang kelas “rusak”. Untuk mengatasi hal ini, pemerintah telah menerbitkan pedoman baru bagi para guru, yang menetapkan bahwa mereka akan dapat mengeluarkan siswa yang bermasalah dari kelas dan menahan mereka jika diperlukan.

Peraturan tersebut juga menyatakan bahwa orang tua harus menyetujui terlebih dahulu dengan guru mengenai tanggal dan waktu pertemuan, dan bahwa guru dapat menolak untuk bertemu di luar jam kerja.

Menteri Pendidikan Korea Selatan Lee Ju-ho mengatakan dia berharap langkah-langkah ini akan “membawa sekolah kembali ke kondisi semula.”

Namun tidak sedikit yang berpendapat bahwa bukan hanya ruang kelasnya yang tidak berfungsi, namun seluruh sistem pendidikan Korea Selatan perlu direformasi, seiring dengan sempitnya definisi kesuksesan yang berlaku di negara tersebut. Dan mereka menunjukkan bahwa setiap orang akan mendapat manfaat dari masyarakat di mana uang tidak menentukan atau menghancurkan kehidupan.

Tak Berkategori