Tes wajib, jumlah penerbangan terbatas… Bagaimana negara-negara asing bereaksi terhadap pelonggaran tindakan anti-Covid di Tiongkok

Tes wajib, jumlah penerbangan terbatas… Bagaimana negara-negara asing bereaksi terhadap pelonggaran tindakan anti-Covid di Tiongkok

Kontaminasi meningkat di China setelah pilar utama kebijakan “zero Covid”, yang berlaku sejak awal tahun 2020, dibongkar.

Tiongkok membuka kembali pintunya. Pada tanggal 8 Januari, Beijing akan mengakhiri karantina wajib pada saat kedatangan di negara ini, otoritas kesehatan mengumumkan pada hari Senin 26 Desember. Keputusan ini menyusul pencabutan sebagian besar tindakan anti-Covid yang telah diberlakukan selama tiga tahun. Pengumuman itu disambut dengan sukacita oleh orang Tiongkok. Pada akhir November, negara ini dilanda protes yang belum pernah terjadi sebelumnya, mengecam pembatasan ketat yang menyertai kebijakan “zero Covid”.

Lire également : Ortu Lalai, Bayi 8 Bulan Telan Gunting Kuku Sampai Nyangkut di Tenggorokan

Di luar negeri, di sisi lain, berita tersebut diterima dengan keprihatinan karena lonjakan infeksi di Tiongkok. Khawatir, beberapa negara telah memberlakukan pembatasan masuk. Komisi Eropa telah mengadakan pertemuan pada hari Kamis 29 Desember untuk “mendiskusikan (….) langkah-langkah yang mungkin dilakukan untuk pendekatan terkoordinasi” oleh negara-negara UE. Franceinfo melaporkan tentang pengumuman ini.

Di AS, tes akan diberlakukan mulai 5 Januari
Mulai 5 Januari, “semua pelancong udara berusia dua tahun ke atas dari Tiongkok akan diminta untuk menjalani tes tidak lebih dari dua hari sebelum keberangkatan”, terlepas dari kewarganegaraan atau status vaksinasi mereka, otoritas kesehatan AS mengumumkan pada hari Rabu. AS sangat khawatir bahwa penularan virus yang cepat di Tiongkok dapat menyebabkan munculnya varian baru. Seorang pejabat AS mengkritik “kurangnya data” China tentang peningkatan kasus.

Lire également : Inikah Alasan Dokter Kandungan Lebih Banyak Pria?

UE sedang mempersiapkan “pendekatan Eropa yang terkoordinasi”.
“Mengingat situasi pandemi di China, Komisi Eropa akan mengadakan komite perwakilan kementerian kesehatan EU-27 pada Kamis pagi. Tujuannya adalah untuk “berdiskusi dengan Negara Anggota dan lembaga (kesehatan) UE tentang langkah-langkah yang mungkin dilakukan untuk pendekatan Eropa yang terkoordinasi”, menurut eksekutif Eropa.

Di Prancis, Emmanuel Macron “meminta pemerintah untuk melakukan tindakan yang tepat untuk melindungi Prancis”, dengan persyaratan “untuk melihat baik di tingkat nasional maupun Eropa”. Kementerian Kesehatan mengatakan bahwa pihaknya “siap untuk mempelajari semua langkah berguna yang dapat diterapkan sebagai hasilnya, bersama dengan mitra Eropa Prancis, dan dalam kerangka hukum yang ada saat ini”. Eksekutif hanya mempertahankan kemungkinan untuk memaksakan, hingga 31 Januari, presentasi tes negatif sebelum memasuki wilayah “jika terjadi kemunculan dan peredaran varian baru Covid-19 yang kemungkinan merupakan ancaman kesehatan yang serius”.

Italia memimpin dengan pengujian wajib
Italia memutuskan pada hari Rabu untuk memberlakukan tes pada semua pelancong yang datang dari Tiongkok. “Langkah ini sangat penting untuk menjamin pengawasan dan individualisasi varian virus yang mungkin terjadi untuk melindungi populasi Italia,” jelas Menteri Kesehatan Italia, Orazio Schillaci.

Di Lombardy, otoritas regional telah meminta bandara Milan Malpensa, salah satu bandara terbesar di negara itu, untuk menawarkan kepada para pelancong dari Tiongkok tes PCR pada saat kedatangan, lapor harian La Repubblica (artikel dalam bahasa Italia). “Tindakan pencegahan” ini dimaksudkan untuk “menentukan jenis varian Covid pada orang” yang positif, menurut direktorat kesejahteraan wilayah Lombardy.

Di Jepang, sejumlah penerbangan terbatas dari Tiongkok
Mulai hari Jumat, Jepang akan mewajibkan pemeriksaan pada saat kedatangan bagi penumpang yang datang dari Tiongkok. Oleh karena itu, para pelancong ini akan menjadi satu-satunya, bersama dengan mereka yang memiliki gejala Covid-19, yang akan dites ketika mereka turun. Jika mereka dinyatakan positif, mereka akan dikarantina selama tujuh hari di fasilitas yang ditunjuk.

Ada “laporan bahwa infeksi menyebar dengan cepat” di Tiongkok, kata Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida pada hari Selasa. Sulit untuk menetapkan situasi yang tepat [di Tiongkok] karena perbedaan besar antara otoritas pusat dan daerah, serta antara pemerintah dan sektor swasta,” katanya. Hal ini menyebabkan keprihatinan yang semakin meningkat di Jepang.”

Jumlah penerbangan ke dan dari daratan Tiongkok juga akan dibatasi, kata Kishida. Jepang juga berencana untuk membatasi penerbangan langsung dari Hong Kong ke empat bandara: Narita dan Haneda di Tokyo, Kansai di Osaka dan Chubu di Nagoya. Namun demikian, pelancong dari Hong Kong dan Makau tidak akan diwajibkan menjalani pemeriksaan pada saat kedatangan.

Di Taiwan, penyaringan dan pengurutan kasus positif
Pulau Taiwan, yang diklaim Beijing sebagai bagian dari wilayahnya, juga telah mengumumkan bahwa mereka akan melakukan tes terhadap para pelancong dari daratan Tiongkok. Tes akan dimulai pada 1 Januari, lapor Reuters*. Mayoritas penumpang yang terkena dampaknya adalah warga negara Taiwan yang tinggal dan bekerja di Tiongkok, yang biasanya kembali ke pulau asal mereka selama liburan Tahun Baru Imlek, yang berlangsung pada bulan Januari.

Pusat Komando Epidemi Taiwan mengatakan bahwa semua penumpang yang tiba dengan penerbangan langsung dari Tiongkok, serta dengan kapal ke dua pulau lepas pantai, akan diminta untuk menjalani tes PCR pada saat kedatangan. Jika mereka dinyatakan positif, wisatawan harus menjalani masa isolasi selama tujuh hari. Pemerintah juga bermaksud untuk mengurutkan virus untuk kasus-kasus positif yang datang dari China untuk mengidentifikasi kemungkinan varian baru, kata Pusat dalam sebuah pernyataan*.

Di India, tes PCR diberlakukan pada penumpang dari lima negara
Lebih radikal lagi, sejak 24 Desember, India telah memberlakukan tes PCR bagi para pelancong yang datang dari Tiongkok, tetapi juga dari Thailand, Jepang, Korea Selatan dan Singapura. Wisatawan harus mengisi formulir sebelum naik pesawat, demikian menurut Le Monde. Kasus yang positif akan ditempatkan di karantina, tambah harian itu.

Pada tahun 2021, negara ini kewalahan menghadapi gelombang kedua Covid-19, yang menyebabkan puluhan ribu kematian dan membuat sistem kesehatan kewalahan. Sejak itu, lebih dari 2 miliar dosis vaksin telah diberikan di India dan hampir 75% populasi telah menerima setidaknya satu dosis, menurut data dari Johns Hopkins University*.

Kesehatan