KRISIS MUSIM DINGIN Empat kutu musim dingin yang marak terjadi pada anak-anak – dan tanda-tanda yang perlu Anda ketahui

KRISIS MUSIM DINGIN Empat kutu musim dingin yang marak terjadi pada anak-anak – dan tanda-tanda yang perlu Anda ketahui

SAAT cuaca menjadi sedikit lebih dingin, kemungkinan si kecil Anda akan terkena satu atau dua serangga.

Dengan mengingat hal itu, penting untuk mengetahui kapan mungkin sedikit lebih dari sekadar pilek dan semua gejala yang harus diwaspadai.

A voir aussi : Awas, Stroke Bisa Menjadi Penyebab Kematian

Data dari laporan mingguan Covid-19 dan flu pemerintah telah mengungkapkan bahwa antara 31 Oktober dan 4 November, panggilan ke NHS 111 untuk penyakit pernapasan meningkat.

Itu terlepas dari kenyataan bahwa kasus kuman seperti Covid dan flu tetap stabil – dengan jumlah insiden tertinggi terjadi di panti jompo.

A voir aussi : Tes wajib, jumlah penerbangan terbatas... Bagaimana negara-negara asing bereaksi terhadap pelonggaran tindakan anti-Covid di Tiongkok

Namun, virus-virus ini menyebar dengan mudah dan karena anak-anak terus bergaul menjelang Natal, virus-virus ini dapat ditularkan dari anak ke anak.

Di sini kami membagikan empat penyakit musim dingin yang perlu Anda waspadai.

1. RSV
Data terbaru dari Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) menunjukkan bahwa kasus respiratory syncytial virus (RSV) telah menurun sebesar 7,4 persen dalam seminggu terakhir.

Namun, laporan tersebut juga menyatakan bahwa tingkat kepositifan tertinggi tetap pada mereka yang berusia di bawah 5 tahun.

RSV adalah virus yang sangat umum, yang dapat mengancam jiwa. Hampir semua anak terinfeksi pada saat mereka berusia dua tahun.

Pada anak-anak yang lebih besar dan orang dewasa, gejala RSV termasuk batuk, pilek, pilek dan demam, kata NHS.

Panduan dari Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) di AS menyatakan bahwa RSV dapat menyebabkan infeksi parah seperti bronkiolitis.

Ini adalah peradangan pada saluran udara kecil di paru-paru.

Dalam kasus yang paling parah, anak-anak mungkin memerlukan oksigen atau cairan tambahan, dengan beberapa pasien juga harus memiliki tabung pernapasan yang dimasukkan.

Angka-angka menunjukkan bahwa dalam seminggu terakhir, tingkat rawat inap RSV juga terus meningkat.

Para ahli di Cleveland Clinic menambahkan bahwa RSV dapat mengancam jiwa, terutama pada bayi prematur, bayi yang lebih muda dari enam bulan atau anak-anak dengan sistem kekebalan yang lemah.

NHS mengatakan tanda-tanda RSV yang harus Anda ketahui meliputi:

1. Pernapasan anak Anda menjadi lebih sulit
2. Mereka tidak makan dengan baik
3. Mereka memiliki popok kering selama 12 jam atau lebih
4. Anak Anda lebih mengantuk atau kurang waspada dari biasanya
5. Suhu anak Anda di atas 37,5 derajat

2. Flu
Flu menonjol di bulan-bulan musim dingin, dengan orang Inggris yang memenuhi syarat didesak untuk maju untuk mendapatkan suntikan mereka.

Kasus-kasus flu tetap stabil dalam seminggu terakhir, dengan mereka yang berusia 15-44 tahun memiliki sebagian besar infeksi, diikuti oleh anak-anak berusia lima hingga 14 tahun.

Namun, data pemerintah menunjukkan bahwa rawat inap untuk flu telah sedikit meningkat – dengan penerimaan tertinggi pada mereka yang berusia di atas 75 tahun dan di bawah lima tahun.

Petugas medis di John Hopkins Medicine mengatakan bahwa pada anak-anak dengan penyakit serius, flu dapat menyebabkan infeksi paru-paru seperti pneumonia, atau dalam kasus ekstrim, kematian.

Ketika datang ke flu, NHS mengatakan Anda harus memperhatikan hal-hal berikut:

-suhu tinggi yang tiba-tiba
-tubuh yang sakit
-merasa lelah atau letih
-batuk kering
-sakit tenggorokan
-sakit kepala
-kesulitan tidur
-kehilangan nafsu makan
-diare atau sakit perut
-merasa sakit dan sakit
Anak-anak mungkin juga mengalami rasa sakit di telinga mereka dan mereka mungkin tampak kurang aktif.

3. Pilek
Kita semua tahu seseorang yang mengalami pilek atau batuk selama musim dingin.

NHS mengatakan bahwa pilek disebabkan oleh virus dan mudah menyebar di antara orang-orang.

Adalah normal bagi seorang anak untuk mengalami delapan atau lebih pilek dalam setahun, demikian panduan resmi menyatakan.

Ini karena anak-anak kecil tidak memiliki kekebalan dan secara bertahap membangunnya seiring bertambahnya usia.

Pilek biasanya hilang dengan sendirinya, tetapi infeksi lain dapat berkembang, yang bisa berbahaya dan mematikan.

Para ahli di Mayo Clinic mengatakan ini termasuk pneumonia, croup atau bronchiolitis.

Menurut NHS, tanda-tanda utama pilek meliputi:

-hidung tersumbat atau berair
-sakit tenggorokan
-sakit kepala
-nyeri otot
-batuk
-bersin-bersin
-suhu yang meningkat
-tekanan di telinga dan wajah Anda
-kehilangan rasa dan bau
Jika seorang anak menderita flu, mungkin akan berlangsung lebih lama daripada orang dewasa.

4. Covid
Kasus Covid telah menurun dalam beberapa minggu terakhir, data dari Kantor Statistik Nasional (ONS) menyatakan.

Laporan dari UKHSA juga menyatakan bahwa rawat inap dan penerimaan perawatan intensif untuk penyakit tersebut menurun – dengan mayoritas dari mereka yang dirawat, berusia di atas 65 tahun.

Kunjungan unit gawat darurat untuk Covid juga turun, kata laporan itu.

Meskipun demikian, 1,5 juta orang Inggris tercatat mengidap wabah ini dalam minggu yang berakhir pada 1 November, data ONS menunjukkan.

Data dari CDC di AS dan angka-angka dari UKHSA menyatakan bahwa anak-anak yang berisiko meninggal dan mungkin menjadi sangat tidak sehat karena penyakit tersebut, termasuk mereka yang memiliki kondisi kesehatan yang mendasari seperti imunosupresi atau dengan neurodisabilitas parah.

Sebuah studi baru-baru ini oleh UKHSA juga mengkonfirmasi bahwa kematian akibat Covid-19 jarang terjadi pada anak-anak.

Konsultan dokter anak UKHSA Shamez Ladhani mengatakan: “Pengawasan nasional kami di Inggris terus menunjukkan risiko kematian yang sangat, sangat rendah akibat Covid-19 pada anak-anak dan remaja, dengan sebagian besar kematian terjadi pada mereka yang memiliki kondisi mendasar yang banyak dan membatasi hidup.”

Kesehatan