Portugal dan Spanyol menunggu kesepakatan mengenai aturan pajak Eropa yang baru

Portugal dan Spanyol menunggu kesepakatan mengenai aturan pajak Eropa yang baru

Portugal dan Spanyol berharap akan ada kesepakatan mengenai peraturan pajak baru di Eropa pada paruh kedua tahun ini, selama Spanyol menjabat sebagai presiden Uni Eropa, demikian ungkap menteri keuangan dan ekonomi kedua negara tersebut hari ini.

“Baik Portugal maupun Spanyol percaya bahwa hal ini sangat mendesak untuk dilakukan dan kami mendesak Komisi Eropa untuk mempresentasikan sesegera mungkin sebuah proyek legislatif yang akan memungkinkan kami untuk mencapai kesepakatan pada bagian kedua tahun ini,” Menteri Urusan Perekonomian Spanyol Nadia Calviño mengatakan dalam sebuah konferensi pers dengan Menteri Keuangan Portugal Fernando Medina di Madrid.

A découvrir également : Salesforce, Redfin memangkas pekerjaan di tengah PHK teknologi yang lebih luas

Medina mengatakan bahwa dokumen “tata kelola ekonomi”, yang saat ini sedang diperdebatkan di Uni Eropa (UE), “membutuhkan solusi yang tegas dan tegas, yang akan diselesaikan dalam beberapa bulan ke depan” dan “mungkin dan diharapkan” akan diselesaikan selama masa kepresidenan Spanyol di Eropa, dengan Portugal dan Spanyol yang memiliki “posisi yang sangat selaras.

Secara khusus, menteri Portugis membela “kebijakan investasi yang dibiayai oleh sumber daya nasional dan juga Eropa” atau “peran kunci dari komitmen terhadap kebijakan fiskal yang berkelanjutan”, yaitu, “defisit yang menjamin keberlanjutan hutang publik dari berbagai negara zona euro”.

Sujet a lire : Penyebaran Omicron Hantui Rupiah, Melemah ke Rp14.377 per Dolar AS

Nadia Calviño dan Fernando Medina mengadakan pertemuan bilateral hari ini di Madrid setelah keduanya berpartisipasi dalam debat mengenai prioritas kebijakan ekonomi Eropa yang diselenggarakan oleh Elcano Institute for International and Strategic Studies.

Kedua menteri juga sepakat bahwa respon Eropa terhadap rencana subsidi yang diumumkan oleh Amerika Serikat “tidak dapat mengakibatkan fragmentasi pasar internal Uni Eropa” dan harus ada persatuan di antara ke-27 negara tersebut agar tidak menimbulkan kesenjangan di antara negara-negara yang memiliki “kemampuan keuangan yang lebih besar dari anggaran mereka sendiri” untuk memberikan bantuan langsung kepada sektor-sektor tertentu, demikian menurut Fernando Medina.

“Kita perlu menemukan solusi kompromi yang memungkinkan tidak hanya untuk respon dari sisi eksternal, tetapi juga memungkinkan kita untuk melindungi esensi dari serikat ekonomi kita, yaitu keberadaan pasar internal yang solid dan berfungsi,” tambah menteri Portugis tersebut.

Dalam debat Elcano Institute, Medina telah menegaskan bagaimana keuntungan persatuan Eropa dalam menanggapi krisis adalah salah satu “pelajaran yang dapat dipetik” dari pandemi covid-19, untuk berargumen bahwa inilah yang seharusnya menjadi garis yang harus diambil.

Nadia Calviño menekankan bahwa Portugal dan Spanyol, keduanya dengan pemerintahan sosialis, merupakan contoh dari dua negara yang dalam beberapa tahun terakhir telah menerapkan kebijakan keuangan yang “ketat”, dengan pengurangan defisit dan utang publik yang “sangat cepat”, namun sejalan dengan pertumbuhan ekonomi, penciptaan lapangan kerja, “keadilan sosial”, atau modernisasi ekonomi mereka, dengan menyatakan bahwa Lisabon dan Madrid dapat dan harus memainkan “peran penting” dalam perdebatan mengenai masa depan kebijakan ekonomi Eropa.

Fernando Medina menegaskan kembali gagasan bahwa Uni Eropa harus mempertahankan kapasitas anggaran permanen untuk investasi strategis dan menambahkan, pada konferensi pers, bahwa “strategi baru” diperlukan mengingat “kebijakan yang saat ini diterapkan Bank Sentral Eropa”, dengan kenaikan suku bunga dan “di atas segalanya” pengurangan pembelian utang negara anggota.

“Ini menyiratkan pekerjaan yang lebih besar sehubungan dengan diversifikasi sumber pendanaan untuk kebutuhan Republik,” tetapi “pentingnya strategi kehati-hatian yang diperkuat sehubungan dengan pengelolaan rekening publik juga menonjol, yang diterjemahkan ke dalam pengurangan signifikan yang berkelanjutan dari beban utang publik” dan “kebutuhan untuk mempertahankan tingkat defisit publik yang berkelanjutan,” kata Medina.

Menteri Portugal mengatakan bahwa “berakhirnya era suku bunga rendah atau bahkan nol” adalah “sebuah kenyataan yang harus dihadapi oleh para menteri keuangan.

Ekonomi & komoditi